Pages

..::sahabat pena::..

05 November 2014

kerana itu, jangan kita rebah.

dengan nama Allah Yang Maha Kasih Lagi Maha Tinggi SantunNya kepada hamba.




aku tulis ini, hanya buat jiwa-jiwa yg ingin tulus dan ikhlas dalam garisan perjuangan.
dan aku menulis ini juga, adalah untuk menyemangati diriku, agar kaki tetap teguh menempuh badai di jalan risalah ini.

ayuh kita mula menapak,
dengan langkah kecil yang sedang memikul dosa setinggi uhud, mungkin lebih tinggi.
dengan air mata yang awalnya bagai sungai yang deras mengalir dari sumber asalnya.
terasa kerdil, di saat diri berada di tengah bidadari-bidadari dunia yang dipersiapkan Allah untuk menjadi bidadari-bidadari syurga kelak.

aku sama seperti kamu.
di saat cahaya Tuhan menerobos masuk ke dalam rongga jiwa,
dan di saat itu, jahiliyah yang hitam pekat menjadi kelabu, dan akhirnya putih merembeskan pula cahaya.
dan moga cahaya itu tetap berkilau dan terus berkilau,
sehingga Tuhan-ku di atas sana memberikan kita semua syahid pada jalan-Nya.

masihkah engkau ingat, kisah seorang pemuda penjaga api penganut agama majusi itu, seorang sahabat rasulullah yang sedang mencari kebenaran,
jauh dari kota Parsi yang hilang kesucian nasab keturunannya,
dialah Salman al-farisi, yang meredah bukit-bukit, bebatuan, lembah serta padang pasir yang panas,
demi untuk mencari siapakah manusia yang membawa risalah agung itu.
satu hal yang aku pelajari, bahwa tabiat jalan ini tidak datang kepada kita, tetapi kitalah yang harus mendatanginya, dengan jiwa, harta dan jasad.

masihkah engkau ingat, seorang pemuda soleh di hujung kota.
dialah pemuda yang di cinta penduduk langit dan bumi.
dialah pemuda yang paling santun kepada ibunya yang telah uzur.
dah tubuh itu juga yang menggendong ibunya ketika hatinya melonjak-lonjak ingin bertemu kekasih Allah itu.
satu hal juga yang aku pelajari darinya, tentang budi, tentang ketaatan dan akhlak mulia tiada tandingan. bagaimanakah kamu mampu bersabar wahai Uwais Al-Qarni?

masihkah engkau ingat, saudaranya Ali bin Abi Talib..
ketika 17 tahun menyendiri di suatu daerah yang jauh setelah dia mengimani risalah ini, lalu di sana ia bina lapis-lapis generasi, dialah murabbi yang bermurabbikan Allah. lalu bagaimanakah jiwa mu menjadi luas wahai Jaafar bin Abi Talib, di saat engkau harus tetap istiqamah pada jalan Tuhan ini? dan Allah memanggilmu sebagai syahid di Mu'tah?
satu hal lagi yang aku pelajari, bagaimana untuk aku menjaga tarbiyah dzatiyah, agar aku tidak futur pada jalan ini.

maka aku sungguh cemburu.

aku cemburu, bila mana makanan dan pakaian ku masih sempurna pada saban hari yang aku lalui, sedangkan mereka-mereka terdahulu mengikat perut dengan batu untuk menahan lapar yang menggila, dan baju yang lusuh penuh tampalan kerana tak punya apa-apa.

aku cemburu, di saat aku masih mengeluh tidak cukup gaji, sedangkan mereka hanya pulang dengan menangisi diri yang tak punya apa-apa untuk diinfaqkan pada jalan ini.

aku cemburu, bila mana aku masih mempunyai keluarga yang memahami jalan ini, sedangkan Mus'ab tidak pernah goyah ketika melihat ibunya di depan mata seolah-olah membunuh diri perlahan-lahan ketika Mus'ab tetap mempertahankan imannya.

tidakkah kalian cemburu?
tidak cukupkah kisah mereka terdahulu menjadi penyemangat untuk jiwa yang rapuh ini teguh?

jalan kita, belum berdarah ukhti..

MASIH BELUM.

kerana itu, jangan kita rebah.

dan bersabarlah. kerana sabar pada benturan pertama itu Allah ganti dengan syurga.
yakinilah, dan kuatkanlah aku juga meyakininya.
kerana semua ini,
adalah untuk mempersiapkan kita semua kepada sesuatu yang lebih besar di hadapan kelak.

berpautlah pada pohon tarbiyah yang kukuh. yang akarnya menancap kuat dengan tanah milik Allah.



rabu, 05112014, 0515pm.

1 comment:

  1. Assalamualaikum muth, ingat tak sama saya?
    Muth, nak semalam saya mimpi ketemu kamu. Apa kabarnya, sepertinya saya rindu sahabat saya ini.
    Muth boleh bagi nomer hp.

    085731103636
    082331094894
    Saya tinggalkan nomer saya ya muth, save dan hubungi ya
    saya tunggu muth

    Dian rosna

    ReplyDelete